Ajaran pak kiai Musyafa Yang kedua..
yang saya ingat dari ajaran pak kiai Musa adalah :
“Ilmu yang bermanfaat itu ilmu meski yang kita miliki itu cuma sedikit tapi dilakukan, syukur-syukur dibagikan. bukan yang banyak tapi tak ada yang diamalkan”
dari sedikit ilmu fiqih yang saya miliki yang diajarkan beliau adalah :
“Khotbah Jumat itu Rukun Sholat Jumat jadi wajib diikuti, sedang sholat Qobliah jumat itu sunnah, jadi jika kita datang ke masjid pas Khotib sudah naik mimbar maka sebaiknya kita langsung duduk mendengar khotbah. jika mau sholat qobliyah sebaiknya cepat dan segera mengikuti khotbah.jika tidak jumatannya tidak syah karena melakukan sunnah meninggalkan rukun jumatan yang wajib”
Seringkali kita temui jamaah yang datang jumatan, khotib sudah khutbah mereka asyik sholat sunnah dengan intens (saya ndak bilang khusyu’ lho ya). mereka mementingkan ibadah sunnah sedang yang wajib rukunnya kurang diperhatikan.
karena mungkin hanya itu yang saya ingat dari fiqih yang diajarkan beliau yang saya ingat, itu yang saya lakukan.
saya ingin ilmu saya yang sedikit bisa bermanfaat.
cuma seringkali setan itu kurang kerjaan. begitu saya datang langsung duduk mendengarkan khotbah, eh dia kipasi mata saya berhubung dia tahu saya capek kerja dan kurang tidur dalam sekejap ngantuk dan tertidur. bahkan ketika sholat masih dalam keadaan ‘drug’ sliyat-sliyut sempoyongan. eh tiba giliran salam mata langsung seger, badan jadi fit lagi…
oo dasar setan kuwe… ketemu saya jitak kamu….